Total Pageviews

Corat Coret Undian RedBull Libas 2016

Sebahagian dari keadaan semasa undian semalam



























 

Salam Aidiladha - Pengorbanan dan Padang Mahsyar

Keadaan dalam foto ini mungkin hanya 1/1000000 dari keadaan di Padang Mahsyar kelak. Manusia bersesak - sesak dalam keadaan hati yang gundah gulana takut akan dihisab oleh Allah dengan mizannya.
 
 

Dalam satu hadis yang diriwayatkan oleh Imam Muslim sebagaimana diceritakan oleh Abu Hurairah r.a yang mendengar dari Rasullullah SAW mengenai 3 golongan yang pertama sekali yang akan ke neraka.

Mereka bukanlah dari kalangan pendosa besar seperti penzina, pembunuh dan sebagainya.

Sebaliknya 3 golongan yang selalu dilihat berkorban tetapi pengorbanan mereka sia - sia.

Golongan pertama : Mereka yang mati syahid di jalan Allah. Kenapa pula mereka dilempar ke neraka sedangkan mereka ini berkorban mempertahan agama?
Kerana mereka ini berbuat demikian agar dikatakan orang yang mereka ini gagah dan berani.

Golongan kedua : Orang yang mempelajari dan mengajarkan orang mengenai Al Quran.
Kenapa pula mereka ini masuk neraka sedangkan mereka berusaha dan mengembangkan ilmu Al Quran?

Kerana mereka ini menuntut ilmu AlQuran supaya dikatakan sebagai alim dan pandai oleh orang lain.
Membaca Al Quran dengan baik kerana mahu disebut orang sebagai qari / pembaca yang hebat, sedap dan lunak suaranya.
Menggunakan Al Quran untuk berdebat mempertahan hujah mereka dan diangkat sebagai orang hebat.

Golongan ketiga : Mereka yang hidup kaya raya.

Kenapa pula mereka ini? Bukankah mereka ini berkorban harta benda?

Kerana mereka mahu dipanggil orang sebagai dermawan. Meski mereka memberi infaq kepada orang lain tetapi dihatinya adalah tentang dilihat hebat oleh orang lain.

Sahabat semua...
Pengorbanan bukan untuk disebut - sebut.
Pengorbanan bukan untuk dirai dan dicanang orang.

Tiga kelompok di atas ini menerima peluang berbuat baik. Malangnya hati mereka tidak tulus, ikhlas dan ihsan.
Mudah sangat manusia terjebak ke lembah hina hanya kerana masalah qalbu yang tidak salim.

Sedangkan 3 golongan yang dilihat baik ini juga berkemungkinan dihumban ke neraka, bagaimana pula kita yang baca Al Quran pun malas, berjihad pun tak mahu atau bakhil dan kikir?

Semoga kita menghayati Aidiladha ini sebaik - baiknya agar kita menjiwai erti pengorbanan sebenar.

Wallahu A'lam

Analogi - Kasut dan Ahli Politik

Pada hemat saya...

 
Ahli politik sewajarnya seperti kasut.
Kasut perlu praktikal.
Kasut perlu mempunyai tujuan spesifik dan ciri spesifik.
Kasut sepatutnya melindungi kaki, dan membawa kita ke lokasi yang sepatutnya dia sesuai digunakan.

Bila beli kasut yang mahal, kesudahannya kita yang sibuk jaga kasut walhal kasutlah yang sepatutnya melindungi kita.
Bukan semua orang tahu berapa harga kasut kita.
Ramai saja yang tak peduli kasut jenis apa kita pakai.
Kita yang rasa seronok sendiri dengan kasut yang kita beli
.
Bila kasut mahal, ia jadi memeningkan apabila ia mula rosak. Nak dibuang sayang, nak baiki rasa tak berbaloi. Sudahnya hanya simpan menyemakkan mata.
Selipar jepun dan terompah meski tidaklah cantik dan mahal, tetapi berdaya tahan. Meski tak sesuai dibawa ke majlis rasmi tetapi kebanyakan masa, ia sangat membantu.
Lagi pun, bukan sepanjang masa kita di majlis rasmi.

Jika terpijak duri, kasutlah yang harus merasainya dulu..
Jika terpijak najis, kasut jugalah yang menekannya dulu..
 
Apabila pemimpin politik seperti kasut yang praktikal, kita tak rasa susah melepaskan jawatan.
Kita tak rasa gusar menukar ganti.
Kita tidak pening menguruskan dia kerana sepatutnya, dia menguruskan kita.
Semahal mana pun kasut, ia tetap di bawah..bukan di kepala

Kenapa perlu berbuat baik?

Selalu juga saya ditanya...
 
"Bro.. kenapa kena tulis yang tulus mulus dan baik - baik aje ye?"
"Wa..dah kurang tulis yang padu , tajam dan sinis nampak..dah insaf ke?"
 
Benar..tulisan saya semakin kurang yang pedas dan pedih..

Pantun Melayu ada menyebut..

Pulau Pandan jauh ketengah
Gunung Daik bercabang tiga
Hancur badan dikandung tanah
Budi yang baik dikenang jua

 
Kenapa perlu berbuat baik?
 
Berkata Ibnu Abbas - "Empat perkara apabila dimemilikinya, maka beruntunglah dia : Jujur, Malu , Perangai yang baik dan Bersyukur"
 
Hidup kita ini ada dua umur.
Umur pertama adalah semasa hayat kita ini.
Umur kedua lebih panjang iaitu selepas kita mati.

Selepas kita mati, mayat kita ditanam, ..maka sepulang saja orang yang hadir ke kubur kita pastinya akan mula bercerita mengenai kita. Di saat itu, umur kedua kita bermula.

Jika baik perbuatan kita semasa hayat baik dan tulus, maka selamanya akan disebut orang akan kebaikan kita.
Bayangkan kalau kita tidak baik..selamanya keburukan, aib dan kelemahan kita akan terus menerus disebut orang.

Imam As Syafie contohnya, sehingga kini masih disebut orang akan kebaikan, kehebatan dan sumbangan beliau kepada dunia Islam.

Firaun , Namrud, Qarun dan ramai lagi pula sebaliknya disebut - sebut mengenai kejahatan mereka sehingga hari ini.

Maka, kalaulah kita mati kelak, orang pula scroll dan melihat semula catatan kita di FB, blog, twitter dan segala macam medium yang ada ini, agaknya banyak benda baik atau buruk yang kita tuliskan semasa hayat kita?

Wallahu A'lam

Koleksi Ihya Ramadhan 2016 (17 Jun 2016)

Ihya Ramadhan (17 Jun 2016)

"Bro! Sertai kami!! Jangan risau bro! Setahun je mesti dapat beli punya kereta tu! Mesti boleh dapat punya banglo tu.."
Biasa dengar kan?

 
Sahabat..
Yang perlu kita mohon pada Allah ialah dicukupkan keperluan kita, bukan diberikan sebanyak - banyaknya.
Banyak belum tentu cukup... Sikit belum bererti kesempitan.

Orang yang kaya itu ialah orang yang merasa cukup... Bukan selalu saja terbayang apa lagi yang ingin dimilikinya.

Usah di cari kekaguman manusia.
Yang di cari ialah redha Allah


"Aahhh ... Kau ni cakap macam tak payah usaha apa - apa je kat dunia ni! Kufur nikmat tu.."

Sahabat...
 

Tiadalah dilarang merasai nikmat dunia.
Belilah apa saja yang kita mahu selagi mana mampu.
Tidak salah dalam membeli atau memiliki sesuatu nikmat dunia ini.
Cumanya, bila nikmat dunia sering dijadikan motivasi itu yang sering mengundang mudarat.
 

Lebih malang, bila meraih nikmat itu yang diangkat dan dijulang adalah syarikatnya dulu, produknya dulu, pemimpinnya dulu atau sistemnya dulu.
Walhal rezeki sudah disusun oleh tuhan.


Wallahu A'lam

Koleksi catatan Ihya Ramadhan 2016 (29 Jun 2016)

Ihya Ramadhan (29 Jun 2016)

Jika kita lihat dalam keadaan sekarang, Islam diserang dari pelbagai penjuru. Sejarah pula menunjukkan ketika Islam masih belum ramai penganutnya, Islam amat disegani malah ditakuti oleh musuh - musuhnya meskipun mereka adalah empayar besar seperti Rom dan Parsi.

Kenapa pula bila Islam makin ramai pengikutnya tetapi Islam kelihatan seperti di luar kawalan penganutnya?

Dalam hadith berkaitan penyakit Wahn, disebutkan oleh Rasullullah SAW bahawa penyakit Wahn itu ialah
1. Cintakan dunia
2. Takut Mati


Bila kita renungkan semula, di zaman Islam masih belum besar pengaruhnya, penyakit Wahn ini tidak menular. Ini jelas kita lihat dengan pengorbanan para sahabat melalui apa saja yang mereka mampu berikan jiwa dan raga. Keadaan sekarang adalah sebaliknya - maka ia sangat bertepatan dengan hadith Nabi SAW berkenaan penyakit Wahn ini (sila rujuk hadith riwayat Abu Daud nombor 4297)


حَدَّثَنَا عَبْدُ الرَّحْمَنِ بْنُ إِبْرَاهِيمَ الدِّمَشْقِيُّ، حَدَّثَنَا بِشْرُ بْنُ بَكْرٍ، حَدَّثَنَا ابْنُ جَابِرٍ، حَدَّثَنِي أَبُو عَبْدِ السَّلاَمِ، عَنْ ثَوْبَانَ، قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم ‏"‏ يُوشِكُ الأُمَمُ أَنْ تَدَاعَى عَلَيْكُمْ كَمَا تَدَاعَى الأَكَلَةُ إِلَى قَصْعَتِهَا ‏"‏ ‏.‏ فَقَالَ قَائِلٌ وَمِنْ قِلَّةٍ نَحْنُ يَوْمَئِذٍ قَالَ ‏"‏ بَلْ أَنْتُمْ يَوْمَئِذٍ كَثِيرٌ وَلَكِنَّكُمْ غُثَاءٌ كَغُثَاءِ السَّيْلِ وَلَيَنْزِعَنَّ اللَّهُ مِنْ صُدُورِ عَدُوِّكُمُ الْمَهَابَةَ مِنْكُمْ وَلَيَقْذِفَنَّ اللَّهُ فِي قُلُوبِكُمُ الْوَهَنَ ‏"‏ ‏.‏ فَقَالَ قَائِلٌ يَا رَسُولَ اللَّهِ وَمَا الْوَهَنُ قَالَ ‏"‏ حُبُّ الدُّنْيَا وَكَرَاهِيَةُ الْمَوْتِ ‏"‏ ‏.‏
حكم: صحيح (الألباني)
 
Sedikit menyentuh mengenai 2 ciri penyakit Wahn ini, mudah kita perhatikan ia subur dikalangan kita. Saban hari manusia kini teruja mengejar cita - cita dunia dengan berusaha sehabis mungkin untuk memiliki perkara mewah dan hebat di mata mereka.

Bagaimana pula dengan ciri kedua iaitu Takut Mati?

Dibahaskan oleh ramai ulama, takut mati bukan saja merujuk kepada hari kematian kita.
Ia memiliki konteks yang lebih besar dalam dunia akhir zaman ini iaitu TAKUT MENGAMBIL RISIKO BERBUAT BAIK.

Ramai yang terjebak dalam hal ini.

Perkara yang salah di depan mata didiamkan. Tak mahu ditegur atau dibetulkan atas kebimbangan hilang jawatan, pengaruh, pendapatan atau keistimewaan lain.

Takut mati jika disesuaikan dengan perkara di atas, maka kita dapat lihat ia sangat berkait dengan ciri pertama iaitu Cinta Dunia.

Takut nak menyatakan kebenaran kerana takut diambil tindakan.

Takut menegur pemimpin kerana bimbang ditukarkan tempat kerja atau diturunkan pangkat

Dan bermacam lagi perkara yang secocok dengannya.

Allahu Akbar.
Inilah cabaran kita dizaman ini.
Semoga kita mendapat keredhaan Allah atas setiap apa yang kita pertahankan

Wallahu A'lam

Ihya Ramadhan - Teladan dari sebuah bangunan yang kukuh.

Asas kepada bangunan yang kukuh bermula dari meraikan perbezaan bahannya.
Bangunan yang kukuh dibuat dari pelbagai bahan - bukan satu jenis sahaja serta alatan yang pelbagai.
Ada batu, simen, pasir, paku, besi dan sebagainya.
Atas memahami perbezaan ini, maka bangunan dapat didirikan dengan pelbagai peralatan yang berubah - ubah untuk tujuan yang masih sama sejak dahulu - iaitu memberikan perlindungan.



Dengan meraikan perbezaan, perkara besar dan hebat dilahirkan.
Analogi mudah, kita menjadi hebat hari ini kerana dilahirkan dari perbezaan : Ibu+Bapa, bukannya Bapa+Bapa atau Ibu+Ibu.

Maka dilihat dalam kemelut politik negara kita kini, masalah besarnya bukan kerana perbezaan - PAS v PAN , UMNO v PKR dan sebagainya, tetapi masalah besar terletak kepada kegagalan menjadi bijak dalam perbezaan.

Sering difahami oleh kelompok ini ialah bila berbeza bermaksud perlu menjadi lawan.
Walhal sepatutnya perbezaan boleh memberikan tenaga yang besar!

Apa jalannya?

Dalam meraikan perbezaan, memahami kedua - dua pihak akan memberikan satu dimensi yang lebih baik. Dengan memahami pihak yang satu lagi, kita akan mudah mencari titik persamaan yang wujud diantara perbezaan itu.

Contohnya:

Simen dan Batu bata - keduanya berbeza dari segi sifat, fungsi dan keutamaan.
Namun titik persamaan yang wujud ialah jika batu di susun dan diliputi simen, maka kedua - duanya boleh membentuk struktur yang lebih kukuh.
Tidak timbul siapa di luar siapa di dalam.

Namun, akan sentiasa ada orang yang jahat pemikirannya dan cuba meracuni pemikiran simen dan batu.

Maka dicucuk api kebencian dengan menyatakan kepada simen - "Jika kau diluar melindungi batu, maka kau yang akan teruk terkena hujan.. Kau akan rosak dulu!"
Kemudian si jahat akan mengatakan perihal sama pada di batu - "orang hanya nampak simen dan bukannya kau.. Rugilah kau berdiri kuat tapi simen yang terkenal!"

Biasa dengar cerita begini?

Maka, dalam mengharungi Pilihanraya Kecil di Kuala Kangsar dan Sungai Besar di dalam kemuliaan Ramadhan ini, saya dengan rendah hati meminta sahabat dari mana - mana parti yang terlibat, renungi dan hayatilah prinsip bangunan.

Hidup ini bukan tentang berapa harta paling banyak yang boleh direbut.
Ke akhirat esok bukan tentang parti mana yang menang.
Tetapi sejauh mana amalan kita di muka bumi ini menjadi bekalan untuk kita.

Apalah ertinya menang pilihanraya jika caranya jijik dan hina.
Apa guna berkuasa jika tiada kebaikan di bawa kepada rakyat jelata.
Lebih malang lagi, 'kebaikan' yang sedikit diciptakan untuk melindungi kekotoran dan kejahatan yang lebih besar.

Wallahu A'lam.

Selamat menjalani ibadah puasa kepada semua.