Total Pageviews

Kenapa perlu berbuat baik?

Selalu juga saya ditanya...
 
"Bro.. kenapa kena tulis yang tulus mulus dan baik - baik aje ye?"
"Wa..dah kurang tulis yang padu , tajam dan sinis nampak..dah insaf ke?"
 
Benar..tulisan saya semakin kurang yang pedas dan pedih..

Pantun Melayu ada menyebut..

Pulau Pandan jauh ketengah
Gunung Daik bercabang tiga
Hancur badan dikandung tanah
Budi yang baik dikenang jua

 
Kenapa perlu berbuat baik?
 
Berkata Ibnu Abbas - "Empat perkara apabila dimemilikinya, maka beruntunglah dia : Jujur, Malu , Perangai yang baik dan Bersyukur"
 
Hidup kita ini ada dua umur.
Umur pertama adalah semasa hayat kita ini.
Umur kedua lebih panjang iaitu selepas kita mati.

Selepas kita mati, mayat kita ditanam, ..maka sepulang saja orang yang hadir ke kubur kita pastinya akan mula bercerita mengenai kita. Di saat itu, umur kedua kita bermula.

Jika baik perbuatan kita semasa hayat baik dan tulus, maka selamanya akan disebut orang akan kebaikan kita.
Bayangkan kalau kita tidak baik..selamanya keburukan, aib dan kelemahan kita akan terus menerus disebut orang.

Imam As Syafie contohnya, sehingga kini masih disebut orang akan kebaikan, kehebatan dan sumbangan beliau kepada dunia Islam.

Firaun , Namrud, Qarun dan ramai lagi pula sebaliknya disebut - sebut mengenai kejahatan mereka sehingga hari ini.

Maka, kalaulah kita mati kelak, orang pula scroll dan melihat semula catatan kita di FB, blog, twitter dan segala macam medium yang ada ini, agaknya banyak benda baik atau buruk yang kita tuliskan semasa hayat kita?

Wallahu A'lam

Koleksi Ihya Ramadhan 2016 (17 Jun 2016)

Ihya Ramadhan (17 Jun 2016)

"Bro! Sertai kami!! Jangan risau bro! Setahun je mesti dapat beli punya kereta tu! Mesti boleh dapat punya banglo tu.."
Biasa dengar kan?

 
Sahabat..
Yang perlu kita mohon pada Allah ialah dicukupkan keperluan kita, bukan diberikan sebanyak - banyaknya.
Banyak belum tentu cukup... Sikit belum bererti kesempitan.

Orang yang kaya itu ialah orang yang merasa cukup... Bukan selalu saja terbayang apa lagi yang ingin dimilikinya.

Usah di cari kekaguman manusia.
Yang di cari ialah redha Allah


"Aahhh ... Kau ni cakap macam tak payah usaha apa - apa je kat dunia ni! Kufur nikmat tu.."

Sahabat...
 

Tiadalah dilarang merasai nikmat dunia.
Belilah apa saja yang kita mahu selagi mana mampu.
Tidak salah dalam membeli atau memiliki sesuatu nikmat dunia ini.
Cumanya, bila nikmat dunia sering dijadikan motivasi itu yang sering mengundang mudarat.
 

Lebih malang, bila meraih nikmat itu yang diangkat dan dijulang adalah syarikatnya dulu, produknya dulu, pemimpinnya dulu atau sistemnya dulu.
Walhal rezeki sudah disusun oleh tuhan.


Wallahu A'lam

Koleksi catatan Ihya Ramadhan 2016 (29 Jun 2016)

Ihya Ramadhan (29 Jun 2016)

Jika kita lihat dalam keadaan sekarang, Islam diserang dari pelbagai penjuru. Sejarah pula menunjukkan ketika Islam masih belum ramai penganutnya, Islam amat disegani malah ditakuti oleh musuh - musuhnya meskipun mereka adalah empayar besar seperti Rom dan Parsi.

Kenapa pula bila Islam makin ramai pengikutnya tetapi Islam kelihatan seperti di luar kawalan penganutnya?

Dalam hadith berkaitan penyakit Wahn, disebutkan oleh Rasullullah SAW bahawa penyakit Wahn itu ialah
1. Cintakan dunia
2. Takut Mati


Bila kita renungkan semula, di zaman Islam masih belum besar pengaruhnya, penyakit Wahn ini tidak menular. Ini jelas kita lihat dengan pengorbanan para sahabat melalui apa saja yang mereka mampu berikan jiwa dan raga. Keadaan sekarang adalah sebaliknya - maka ia sangat bertepatan dengan hadith Nabi SAW berkenaan penyakit Wahn ini (sila rujuk hadith riwayat Abu Daud nombor 4297)


حَدَّثَنَا عَبْدُ الرَّحْمَنِ بْنُ إِبْرَاهِيمَ الدِّمَشْقِيُّ، حَدَّثَنَا بِشْرُ بْنُ بَكْرٍ، حَدَّثَنَا ابْنُ جَابِرٍ، حَدَّثَنِي أَبُو عَبْدِ السَّلاَمِ، عَنْ ثَوْبَانَ، قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم ‏"‏ يُوشِكُ الأُمَمُ أَنْ تَدَاعَى عَلَيْكُمْ كَمَا تَدَاعَى الأَكَلَةُ إِلَى قَصْعَتِهَا ‏"‏ ‏.‏ فَقَالَ قَائِلٌ وَمِنْ قِلَّةٍ نَحْنُ يَوْمَئِذٍ قَالَ ‏"‏ بَلْ أَنْتُمْ يَوْمَئِذٍ كَثِيرٌ وَلَكِنَّكُمْ غُثَاءٌ كَغُثَاءِ السَّيْلِ وَلَيَنْزِعَنَّ اللَّهُ مِنْ صُدُورِ عَدُوِّكُمُ الْمَهَابَةَ مِنْكُمْ وَلَيَقْذِفَنَّ اللَّهُ فِي قُلُوبِكُمُ الْوَهَنَ ‏"‏ ‏.‏ فَقَالَ قَائِلٌ يَا رَسُولَ اللَّهِ وَمَا الْوَهَنُ قَالَ ‏"‏ حُبُّ الدُّنْيَا وَكَرَاهِيَةُ الْمَوْتِ ‏"‏ ‏.‏
حكم: صحيح (الألباني)
 
Sedikit menyentuh mengenai 2 ciri penyakit Wahn ini, mudah kita perhatikan ia subur dikalangan kita. Saban hari manusia kini teruja mengejar cita - cita dunia dengan berusaha sehabis mungkin untuk memiliki perkara mewah dan hebat di mata mereka.

Bagaimana pula dengan ciri kedua iaitu Takut Mati?

Dibahaskan oleh ramai ulama, takut mati bukan saja merujuk kepada hari kematian kita.
Ia memiliki konteks yang lebih besar dalam dunia akhir zaman ini iaitu TAKUT MENGAMBIL RISIKO BERBUAT BAIK.

Ramai yang terjebak dalam hal ini.

Perkara yang salah di depan mata didiamkan. Tak mahu ditegur atau dibetulkan atas kebimbangan hilang jawatan, pengaruh, pendapatan atau keistimewaan lain.

Takut mati jika disesuaikan dengan perkara di atas, maka kita dapat lihat ia sangat berkait dengan ciri pertama iaitu Cinta Dunia.

Takut nak menyatakan kebenaran kerana takut diambil tindakan.

Takut menegur pemimpin kerana bimbang ditukarkan tempat kerja atau diturunkan pangkat

Dan bermacam lagi perkara yang secocok dengannya.

Allahu Akbar.
Inilah cabaran kita dizaman ini.
Semoga kita mendapat keredhaan Allah atas setiap apa yang kita pertahankan

Wallahu A'lam

Ihya Ramadhan - Teladan dari sebuah bangunan yang kukuh.

Asas kepada bangunan yang kukuh bermula dari meraikan perbezaan bahannya.
Bangunan yang kukuh dibuat dari pelbagai bahan - bukan satu jenis sahaja serta alatan yang pelbagai.
Ada batu, simen, pasir, paku, besi dan sebagainya.
Atas memahami perbezaan ini, maka bangunan dapat didirikan dengan pelbagai peralatan yang berubah - ubah untuk tujuan yang masih sama sejak dahulu - iaitu memberikan perlindungan.



Dengan meraikan perbezaan, perkara besar dan hebat dilahirkan.
Analogi mudah, kita menjadi hebat hari ini kerana dilahirkan dari perbezaan : Ibu+Bapa, bukannya Bapa+Bapa atau Ibu+Ibu.

Maka dilihat dalam kemelut politik negara kita kini, masalah besarnya bukan kerana perbezaan - PAS v PAN , UMNO v PKR dan sebagainya, tetapi masalah besar terletak kepada kegagalan menjadi bijak dalam perbezaan.

Sering difahami oleh kelompok ini ialah bila berbeza bermaksud perlu menjadi lawan.
Walhal sepatutnya perbezaan boleh memberikan tenaga yang besar!

Apa jalannya?

Dalam meraikan perbezaan, memahami kedua - dua pihak akan memberikan satu dimensi yang lebih baik. Dengan memahami pihak yang satu lagi, kita akan mudah mencari titik persamaan yang wujud diantara perbezaan itu.

Contohnya:

Simen dan Batu bata - keduanya berbeza dari segi sifat, fungsi dan keutamaan.
Namun titik persamaan yang wujud ialah jika batu di susun dan diliputi simen, maka kedua - duanya boleh membentuk struktur yang lebih kukuh.
Tidak timbul siapa di luar siapa di dalam.

Namun, akan sentiasa ada orang yang jahat pemikirannya dan cuba meracuni pemikiran simen dan batu.

Maka dicucuk api kebencian dengan menyatakan kepada simen - "Jika kau diluar melindungi batu, maka kau yang akan teruk terkena hujan.. Kau akan rosak dulu!"
Kemudian si jahat akan mengatakan perihal sama pada di batu - "orang hanya nampak simen dan bukannya kau.. Rugilah kau berdiri kuat tapi simen yang terkenal!"

Biasa dengar cerita begini?

Maka, dalam mengharungi Pilihanraya Kecil di Kuala Kangsar dan Sungai Besar di dalam kemuliaan Ramadhan ini, saya dengan rendah hati meminta sahabat dari mana - mana parti yang terlibat, renungi dan hayatilah prinsip bangunan.

Hidup ini bukan tentang berapa harta paling banyak yang boleh direbut.
Ke akhirat esok bukan tentang parti mana yang menang.
Tetapi sejauh mana amalan kita di muka bumi ini menjadi bekalan untuk kita.

Apalah ertinya menang pilihanraya jika caranya jijik dan hina.
Apa guna berkuasa jika tiada kebaikan di bawa kepada rakyat jelata.
Lebih malang lagi, 'kebaikan' yang sedikit diciptakan untuk melindungi kekotoran dan kejahatan yang lebih besar.

Wallahu A'lam.

Selamat menjalani ibadah puasa kepada semua. 

APA YANG DINILAI OLEH BAKAL MAJIKAN DALAM SESI TEMUDUGA?



Assalamualaikum wbt.
Dalam 3 tahun kebelakangan ini saya lebih kerap menyebut perihal kesesuaian profil dalam pemilihan kakitangan untuk sesebuah organisasi. Malah dalam kajian dari pelbagai pihak membuktikan bahawa organisasi bakal menanggung kerugian yang amat teruk sekiranya mereka menggajikan orang yang salah. Dalam satu kajian dari Harvard Business School pada 2013 menunjukkan sesebuah organisasi bakal kerugian sehingga 38 kali ganda dari gaji seseorang yang mereka tersilap pilih. Kalau gajinya RM1000, maka kerugian bakal mencecah RM38000, itu kalau gajinya RM1000. Bagaimana pula kalau tersilap pilih menteri?

Baiklah, memandangkan kita sudahpun memasuki Disember 2015, saya menjangkakan ramai dikalangan kita mula berkira  -kira untuk mencari peluang kerja ditempat lain menjelang 2016. Tidak salah bertukar kerja, asalkan ianya HALAL, BAIK, BAHAGIA dan SERONOK, Oleh itu saya kongsikan beberapa perkara yang anda perlu mabil tahu mengenai:
APA YANG DINILAI OLEH BAKAL MAJIKAN DALAM SESI TEMUDUGA

1. Perawakan
Apakah perawakan? Perawakan ialah maklumat yang dizahirkan oleh diri seseorang berdasarkan rupa paras, penampilan, bahasa tubuh dan sebagainya. Secara mudahnya, berdasarkan perawakan ini, bakal majikan akan menilai
a. Susuk tubuh anda - Besar, kecil, sederhana, tinggi, rendah dan sebagainya
b. Kesesuaian profil - Ketokohan memimpin (sekiranya jawatan berkaitan kepimpinan), rupa paras (jika kerja berkaitan rupa seperti model, pramugara/i , khdimat pelanggan, penjaga keselamatan dan sebagainya) dan aspek lain yang sudah pun berada dalam senarai penemuduga.
c. Bahasa badan (posture dan gesture). Bagaimana anda bergerak sepanjang sesi temuduga amatlah diperhatikan oleh penemuduga. Mata mereka menjadi sangat sensitif dengan setiap pergerakan anda.

2. Kelayakan - Akademik dan Pengalaman
Dalam dunia maklumat dihujung jari ini, anda akan di'siasat' oleh mereka dengan pelbagai kaedah. Selain sijil - sijil kelayakan yang anda miliki dan maklumat di dalam 'resume' yang anda berikan, butiran 'timeline' anda di media sosial juga adalah sumber mudah buat mereka memahami anda. Oleh itu, muatnaik perkara yang relevan saja ke akaun media sosial anda jika anda ingin menjadi calon yang memiliki nilai kebolehpasaran tinggi dalam dunia hari ini.

3. Kemampuan komunikasi yang baik
Penemuduga hari ini juga sedar keperluan memberikan calon rasa selesa semasa sesi temuduga berlangsung. Ini adalah kerana calon yang tenang saja mampu memberikan maklumat yang baik semasa sesi temuduga. Jika calon dalam keadaan tertekan, kebolehan calon yang sebenar tidak akan berjaya dicungkil. Ketahanan mental calon ketika temuduga bukanlah ukuran kebolehan calon melaksanakan tugasannya nanti.

4. Kesesuaian calon
Kesesuaian calon di sini merujuk kepada kemampuan calon 'DI LIHAT' sesuai dengan budaya kerja sedia ada di dalam organisasi berkenaan. Ingat! Manusia akan lebih mudah tertarik kepada orang yang memiliki ciri hampir sama dengan mereka. Contohnya, jika budaya syarikat itu mementingkan ciri agama yang tinggi, maka calon yang turut memiliki ciri sama pasti akan diberi perhatian lebih.

Secara amnya, ini adalah tiga sudut besar yang akan dinilai oleh penemuduga. Meskipun senarainya hanya empat, tetapi pecahan setiap satu ini besar. Penemuduga juga akan menggunakan pelbagai kaedah untuk mengenalpasti calon yang sesuai. Apa juga kaedahnya, ia akan membawa kepada 4 perkara di atas.

Moga bermanfaat. Wallahu A'lam
 


Anugerah Sukan Untuk Semua WPKL - Kategori Pemimpin Lelaki 2015




Assalamualaikum wbt

Pertamanya saya panjatkan sepenuh keyukuran ke hadrat Allah SWT atas segala nikmat yang diberikan kepada saya sama ada kecil atau besar atas kerana Allah SWT Maha Pemurah dan Maha Pengasihani.
Dicalonkan sebagai penerima Anugerah Sukan Untuk Semua (ASUS) 2015 bagi Kategori Pemimpin Lelaki dan Kelab Terbaik bukanlah satu perkara mudah. Tahun 2014 saya dan Kelab Masyarakat Bolarotan (MBR) di minta menghantar pencalonan namun saya membuat keputusan untuk menolak kerana berasakan masanya masih belum tiba. Ini adalah kerana pencapaian sehingga 2014 bagi saya secara peribadi tidaklah begitu mengkagumkan. Maka, saya menolak dengan baik.

Bersama Pengulas Rasmi MBR Rizal Ramly dan AJK MBR Mohd Zaidi Basir

Tahun ini ketika saya memutuskan untuk menerima pencalonan bukanlah bermaksud pencapaian sudah hebat! Tetapi atas rasa penuh kerendahan hati betapa pihak lain melihat sisi baik yang telah kami buat dan bagi mereka itu sudah melayakkan untuk dicalonkan maka saya membuat keputusan untuk menerima pencalonan tersebut.
Ketika majlis penyampaian anugerah berlangsung, saya dan keluarga tiba lewat kerana baru selesai penganjuran Kejohanan Sepakraga Tuju 2015 yang kali pertama dijalankan di Bukit Kiara. Maka AJK MBR iaitu Mohd Zaidi Basir sudah pun ke atas pentas menerima hadiah bagi pihak saya. Sambil menyusup dari tepi pentas, saya di arahkan bertukar tempat dengan Zaidi dan kesannya, Pengarah JBSKL yang menyampaikan hadiah terkejut bila melihat orang lain pula di pentas!



Sejujurnya, saya terima anugerah ini dengan penuh kerendahan hati. Saya percaya lebih ramai pemimpin hebat di luar sana berbanding saya terutama berkaitan dengan sukan. Mungkin rezeki saya kali ini adalah ingatan buat diri yang lemah ini untuk terus memperbaiki kelemahan yang ada. Saya percaya, anugerah ini bukanlah mengenai kelebihan atau kehebatan saya sebagai pemimpin tapi sebaliknya, Allah menutupi aib dan kelemahan saya dari dilihat orang. Pastinya jika aib dan kelemahan saya terdedah, maka tiada apalah saya di mata manusia yang lain.

Saya juga berharap dengan anugerah yang saya terima ini, akan menjadi inspirasi kepada lebih ramai orang diluar sana untuk berusaha dengan lebih gigih. Suatu ketika dulu ketika MBR ditubuhkan, ramai saja yang memperlekeh dan mempersoal kewujudan usaha kecil dalam memartabatkan sukan sepaktakraw ini. Bukan niat untuk membuktikan tanggapan mereka salah tetapi untuk menunjukkan bahawa tiada yang mustahil dalam dunia ini apabila ianya mendapat keizinan dari Allah SWT.


Terimakasih buat isteri saya Wan Fatahhiyah Remli atas segala pengorbanan yang beliau berikan untuk saya berada ditahap sekarang. Saya sangat bersyukur kerana Allah mengurniakan saya isteri sehebat beliau.

Terimakasih juga buat semua ahli MBR yang tak putus - putus berusaha memartabatkan sukan sepaktakraw khususnya. Tanpa usaha anda semua, MBR tidak akan dihormati sebegini rupa.

Terimakasih juga buat Kementerian Belia dan Sukan serta Pejabat Belia dan Sukan WPKL atas pengiktirafan ini. Insya Allah, saya akan berusaha dengan lebih gigih kerana pastinya, anugerah tidak akan hadir tanpa tanggungjawab.

Alhamdulillah!

Cara Mengetahui Aib Sendiri dari Imam Al-Ghazali menerusi karyanya Ihya Ulumuddin

Dengan apa yang berlaku dalam perkembangan semasa, penggunaan media sosial kini juga tidak lari dari menjadi satu alat propaganda hebat yang mana salah satu yang sering dituliskan / dimuatnaikkan / dikongsikan ialah perkara berkaitan AIB. 


Aib ialah satu sisi diri kita yang mana ia melibatkan perkara yang buruk, memalukan atau menyebabkan reputasi diri jatuh pada persepsi orang lain. Dalam perihal pendedahan aib ini, tiada siapa pun yang terkecuali di mana selagi orang disekelilingnya mempunyai akses kepada media sosial, risiko di aibkan ini bermula dari sekecil – kecil anak hinggalah kepada sebesar – besar pemimpin.

Malah, guru saya pernah berpesan bahawa kita jangan lekas bangga dengan pencapaian diri kerana apa yang berlaku sebenarnya Allah telah menutupi aib kita dari pengetahuan orang lain. Apabila aib kita diketahui orang, apa jua pencapaian sudah tidak membawa makna lagi.

Senario politik Malaysia hari ini juga kebanyakannya berkisar tentang pendedahan aib. Kisah buruk silam, dibongkar – sama ada ia berkait dengan keadaan sekarang atau tidak ia menjadi perkara kedua atau ketiga. Terkini, Perdana Menteri  Najib Razak turut menerima kesannya. Persepsi umum kepada beliau jatuh merudum apabila satu demi satu pendedahan dibuat berkaitan korupsi oleh pelbagai pihak dan nampaknya, sekuat mana pun dia menafikan ia tetap gagal memadamkan keraguan rakyat. Lihat sahaja status beliau di laman sosial, walau mengenai apa yang ditulis pasti komen negatif beribu – ribu akan masuk. Natijahnya, Najib Razak mungkin kini orang yang paling tidak nyenyak tidur di Malaysia hati ini.

Baiklah, apa yang kita perlu lakukan dalam menjaga aib kita? Saya petik dari buku besar Ihya Ulumuddin karya Imam Al – Ghazali atas kupasan mendalam oleh Sa’id Hawwa mengenai cara mengetahui aib sendiri. Amat penting mengetahui aib sendiri kerana ia akan memudahkan kita mengambil langkah segera sebelum ianya tersebar dan menjatuhkan maruah kita.  Imam Al-Ghazali mencadangkan bahawa adalah perlu seseorang hamba Allah itu memiliki Basirah (penglihatan dalam mata hati) yang tajam. Kerana ia kana membantu kita melihat aib diri sendiri.

Ada 4 kaedahnya.

    1.    Duduk di hadapan orang alim / sheikh yang mengetahui berbagai aib jiwa dan peka terhadap kecacatan yang tersembunyi. Sheikh / orang alim ini akan memberitahu kita mengenai aib diri kita dan bagaimana memperbaikinya. Bagaimana mencari sheikh sebegini? Pastinya kita perlu mendekati majlis ilmu terutamanya di rumah Allah. Sebagai contoh, Sultan Muhammad Al Fatih yang hebat mempunyai Sheikh Aaq Syamsuddin yang menjadi sumber rujukan beliau dalam membina sahsiah diri.

     2.   Imam Al – Ghazali menyarankan kita untuk mencari seorang teman yang jujur, sangat mengetahui dan kuat beragama serta mampu menjadi ‘pengawas’ diri agar selalu memerhatikan akhlak kita. Andai ada akhlak kita yang tercela, maka sahabat inilah yang akan mula – mula sekali menegur kita. Pemimpin – pemimpin besar khususnya perlu mempunyai sahabat sebegini. Pemimpin jika hanya ramai sahabat yang fikirannya bersandarkan dunia, keseronokan, harta, maka amat mudah pemimpin ini hanyut dan lalai. Dalam hal ini, ayuh lihat senarai orang yang menjadi sahabat kita, bagaimana agaknya mereka? Adakah mereka mempunyai kekuatan menegur kita atau hanya seronok – seronok sahaja?

    3.   Hendaklah kita memanfaatkan lisan para musuh yang mengetahui aib diri kita. Pastinya kita akan dapat lebih manfaat dari seseorang yang mengetahui aib kita dari sekumpulan kawan yang hanya tahu memuji – memuja kita melambung – lambung. Dalam hal ini, pemimpin perlu lebih bersedia mendegar kritikan dan bukannya menyekat kritikan itu sampai kepadanya. Malang sekali ramai ahli parlimen yang ponteng tugas, tidak mahu membaca maklumbalas malah ramai saja yang buat – buat tidak dengar kritikan apatah lagi rintihan rakyat.

    4.   Berusahalah berhubung dengan masyarakat sekeliling. Jangan hanya suka buat hal sendiri. Sebagaimana kita biasa mendengar kata – kata ‘Seorang Mukmin bagaikan cermin bagi Mukmin yang lain” – akhlak masyarakat juga adalah cerminan aib diri kita. Setiap keburukan yang dilakukan oleh masyarakatnya perlulah dibersihkan terlebih dahulu dari dirinya. Lihatlah sahaja hari ini masyarakat bagaikan berbangga mendedahkan aib sendiri dilaman sosial : foto, video, status Facebook yang sangat peribad dan sebagainya. Maka setelah melihat ini semua, kita perlu berusaha membaiki diri terlebih dahulu untuk tidak melakukan perkara yang sama.

Semua yang tertulis di atas ini adalah perkaitan dalam perihal penyucian jiwa. Jiwa yang suci akan menzahirkan akhlak yang terpuji. Akhlak yang baik akan mampu menutupi aib diri yang tercela. Berdoalah kepada Allah agar aib kita dilindungi bukan sahaja di dunia tetapi juga di akhirat kelak. Wallahu A’lam.